Jantung Babi

Oleh : Dahlan Iskan

BABI. Kera. Manusia.

Manusia ternyata bisa hidup dengan menggunakan jantung babi. Sudah terbukti minggu lalu. Di Maryland, Amerika Serikat.

Hari ini adalah hari keenam David Bennett, 57 tahun, hidup dengan jantung binatang itu. “Puas sekali. Seperti melihat manusia bisa mendarat di bulan dulu,” ujar Prof Bartley Griffith, pimpinan transplantasi hari itu. Prof Griffith adalah ahli bedah jantung sejak 44 tahun lalu.

September lalu David kena serangan jantung. Dadanya sakit. Napasnya tersengal. Tidak mampu naik tangga –pun hanya untuk tiga anak tangga.

David masuk rumah sakit. Ia d!antara satu-satunya anak, laki-laki, dan satu-satunya adik, perempuan. Problem jantung David sangat berat. Katupnya bermasalah. Itu hanya salah satunya.

Katup jantung itu sudah d!ganti: menggunakan katup jantung babi. Ini sudah bukan barang baru. Di negara maju sudah sering d!lakukan: katup jantung babi untuk mengganti katup jantung manusia.

Itu hanya untuk mengulur waktu. Belum bisa mengatasi persoalan jantung David secara keseluruhan. Masalah di jantung David sudah lebih kompleks dari sekadar katup.

Awalnya David mengharap bisa menjalani transplantasi dari jantung manusia. Tapi antrenya panjang sekali. Di Amerika sudah 100.000 orang yang ada di barisan antre. Dari jumlah itu hanya 6.000 per tahun yang bisa d!layani.

David seorang pekerja keras. Di Amerika d!olongkan sebagai pekerja terampil: pintar memperbaiki kolam renang termasuk pemeliharaannya. Sejak masuk rumah sakit ia tidak bisa keluar lagi. Tidak bisa benar-benar sembuh.

Akhirnya David mau menjalani transplant dengan jantung babi. Tidak ada pilihan lain. Sebenarnya pengantre yang parah bisa mendapat prioritas. Tapi David tidak memenuhi syarat lainnya: ia d!golongkan pasien yang ceroboh. Untuk bisa mendapat prioritas, seorang pasien juga harus menunjukkan d!rinya sangat peduli dengan badannya sendiri.

David tidak.

Ia pernah d!ketahui tidak ke dokter ketika waktunya kontrol. Ia juga pernah tidak mengambil obat ketika dokter memberinya serep. Orang yang tidak peduli pada kesehatannya, untuk apa d!prioritaskan, sampai mengalahkan orang lain.

Saya ingat masa lalu. Saya pernah bikin peraturan: semua karyawan mendapat tunjangan kesehatan –kecuali yang merokok.

David sudah d!beri tahu bahwa transplant jantung babi itu kemungkinan gagalnya tinggi. Belum pernah ada orang bisa hidup dengan menggunakan jantung babi. Ups… Pernah. Ada. Tapi hanya bisa hidup dua hari. Di hari kedua, penerima transplant jantung babi itu meninggal. Setidaknya pernah ada.

Yang melakukan transplant ”hidup dua hari” itu Prof Robert Montgomery. Ia ahli bedah jantung. Ia sendiri pernah sakit jantung –parah sekali. Ia menjalani transplant jantung –dari jantung manusia.

Prof Robert terus melakukan penelitian terhadap jantung babi. Lalu mempraktikkannya. Ketika pasiennya meninggal, di hari kedua itu, Prof Robert terus membiarkan jantung babi itu berfungsi. Itu karena si pasien baru meninggal di tingkat ”meninggal batang otaknya”. Banyak organ lainnya masih berfungsi. Termasuk jantung babi yang d!tempatkan di luar tubuh pasien.

Fungsi Jantung Babi

Masih ada waktu satu hari lagi untuk mengamati fungsi jantung babi itu. Ternyata masih bekerja secara normal. Sampai akhirnya si pasien benar-benar meninggal –jantung babi itu berhenti.

“Keberhasilan Prof Griffith di Maryland adalah kelanjutan dari apa yang pernah saya lakukan,” ujar Prof Robert.

Kedua peristiwa memang tidak ada hubungannya. Tapi ilmu pengetahuan selalu belajar dari kemajuan yang d!peroleh sebelumnya.

Prof Griffith bisa berhasil menjadi yang pertama karena penemuan lain yang d!lakukan Prof Mohammad Mohiuddin. Mohiuddin adalah direktur salah satu program di Maryland Medical Center itu. Ia lulusan Dow Medical Collage, Karachi, Pakistan sebelum pindah ke Amerika. Mohiuddin menemukan teori tentang imunitas yang menjadi krusial di sebuah praktik transplantasi.

Tentu jantung babi yang d!pasang di badan David sudah d!sesuaikan dengan kebutuhan manusia.

Umur 1 Tahun

Babi yang d!ambil jantungnya itu adalah babi yang berumur 1 tahun. Berat badannya 240 pound, atau sekitar 120 Kg.

Tentu itu bukan sembarang babi. Itu adalah babi yang sudah d!persiapkan untuk memiliki jantung yang cocok d!pasang di badan manusia.

Jantung babi itu d!masukkan dalam box khusus –yang memungkinkan jantung tetap hidup. Jantung itu lantas d!modifikasi. Gen di jantung itu d!ubah. Empat unsur dalam gen jantung babi d!buang. Lalu enam unsur dalam gen jantung manusia d!tambahkan. Dalam bahasa jurnalisme, gen jantung babi itu telah d!edit. Editing gen jantung itu d!lakukan oleh sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri di bidang itu.

Kelak, siapa pun yang perlu jantung babi, bisa berhubungan dengan perusahaan tersebut. Semua penelitian memang d!biayai oleh perusahaan. Di situlah babinya d!ternakkan. Yakni babi yang akan dan sudah d!edit gennya. Di situ pula jantung babi d!persiapkan. Lalu d!masukkan box khusus. Siap dikirim ke mana saja: termasuk ke Anda kalau Anda memerlukan.

Salah satu unsur yang d!edit adalah gen imunitas. Itulah yang membuat tubuh manusia menolak semua benda asing yang masuk ke dalam tubuh. Jantung babi adalah benda asing. Sistem imunitas tubuh menolak jantung babi itu. Proses editing yang d!lakukan adalah untuk membuat agar jantung babi itu bisa d!terima oleh tubuh manusia.

Penolakan

Jangankan organ babi. Organ manusia lain pun d!tolak oleh manusia lainnya. Hati orang yang menggantikan hati saya, misalnya, pun d!tolak oleh tubuh saya –kalau saya tidak minum obat penekan imunitas.

Unsur lain yang d!edit adalah: gen pertumbuhan. Kalau tidak, jantung babi yang d!pasang di badan David itu akan terus tumbuh membesar. Bisa jadi rongga dada David tidak cukup lagi.

Babi umur satu tahun di perusahaan itu beratnya d!kendalikan agar hanya 120 Kg. Kalau d!biarkan, berat babi seumurnya bisa mencapai 220 Kg. Berarti memerlukan jantung yang lebih besar.

Sedang berat badan David tidak sampai 100 Kg. Ia tidak memerlukan jantung sebesar babi 220 Kg.

Setiap kali menulis organ babi saya selalu ingat dokter saya: Dr Kabat, Surabaya. Ia ahli paru. Ia seorang aktivis Islam. Setiap mengeluarkan resep selalu ia tulis kata ”Bismillahirrahmanirrahim” –dalam huruf Arab.

Jika suatu saat ia minta agar saya menyelenggarakan seminar ilmiah-keagamaan. Topiknya: mengapa ayat Quran hanya mengharamkan daging babi. “Mengapa begitu spesifik d!sebut ‘daging’ babi. Kok bukan babi seluruhnya,” katanya.

Waktu itu ia memberi tahu ilmu baru: hanya katup jantung babi yang bisa d!pakai mengganti katup jantung manusia. “Jangan-jangan selain dagingnya babi tidak d!haramkan,” kata almarhum.

Tentu saya tidak menyanggupi permintaan dr Kabat itu. Hebohnya bisa tidak ketulungan. Buang-buang energi.

David sendiri suka makan daging babi. Baginya tidak ada masalah kalau harus ada babi yang mati untuk d!ambil jantungnya. Toh sudah sering ada babi mati untuk ia makan dagingnya. (Dahlan Iskan)

Anda bisa menanggapi tulisan Dahlan Iskan dengan berkomentar http://disway.id/. Setiap hari Dahlan Iskan akan memilih langsung komentar terbaik untuk d!tampilkan di D!sway.id

Pos terkait